Followers

Monday, 3 January 2022

RASA BERTUHAN ITU SANGAT PENTING

RASA BERTUHAN ITU SANGAT PENTING [Sumber Asal]

Tetapi bagaimana kita mengenal TUHAN? Mestilah melalui ilmu. Jom baca. 😊


RASA BERTUHAN 


Mengenal TUHAN, Mengenal Allah, Tiada TUHAN selain Allah, Muhammad itu pesuruh Allah, agama, tauhid
SUMBER ASAL


Kita mesti mengenal TUHAN melalui ilmu. Cuba kita lihat sejarah Rasulullah SAW yang terbagi dua iaitu,


  1. Memperjuangkan TUHAN selama 13 tahun dan 
  2. Memperjuangkan syariat TUHAN selama 10 tahun.


Padahal TUHAN Esa, sedangkan syariat TUHAN beribu banyaknya tapi masa yang diambil untuk memperjuangkan TUHAN lebih banyak. Sebab, apa erti berjuang bila tidak cinta TUHAN, apa erti solat, bila tidak cinta TUHAN. Apa erti menolong orang tua bila tidak cinta TUHAN. Padahal sayang lebih besar dari menolong. Sayang lebih besar daripada patuh.


Sebab itu kalau solat, puasa, naik haji dan lain-lain akan ditolak kalau dibuat tanpa cinta TUHAN. Apa ertinya bersyariat kalau tidak kenal TUHAN dan kalau tidak ada hubungan dengan TUHAN. Padahal syariat adalah yang menghubungkan dengan TUHAN.


Disinilah kesalahan kebanyakan ulama, para mubaligh dan para pejuang, lebih banyak menceritakan tentang halal, haram. Masih banyak lagi masyarakat yang tidak solat dan tidak faham tentang TUHAN, tiba-tiba mereka hendak menegakkan hukum hudud. Sedangkan hudud ini dalam Islam kedudukannya di hujung. Akibatnya orang takut dengan Islam. 


Dia belum lagi suka dengan solat, tiba-tiba dikenalkan dengan potong tangan. Sebab itu orang takut. Kerana itu kenalkan dulu TUHAN baru syariat. Kalau sudah cinta dengan TUHAN, jangankan solat, nyawa pun dia berikan. Inilah masalah umat Islam seluruh dunia. Banyak pejuang Islam di seluruh dunia, mengenalkan Islam dengan peperangan. Padahal Allah mengutus Rasulullah SAW untuk Islamkan orang, bukan untuk membunuh orang. Rasulullah SAW datang dengan kasih sayang, bukan membawa kebengisan. 😔


Yang sebenarnya lebih baik pendekatan kita adalah untuk mengenalkan dan memberi kefahaman tentang takut dan cinta dengan TUHAN. Hari ini pendekatan para ulama, para pendakwah, pejuang-pejuang, pendekatannya lebih banyak menceritakan syariat daripada menceritakan TUHAN. Bila syariat banyak diceritakan, tentang TUHAN hanya sedikit saja, maka kalau ada orang yang dapat menegakkan syariat tapi akhirnya syariat menjadi ideologi.


Akibatnya walaupun banyak solat, naik haji berulang kali tapi perangai tidak berubah. Mengapa solat tidak melahirkan akhlak mulia? Mengapa berjuang tidak melahirkan akhlak mulia? Pergi umrah, naik haji, belajar, baca quran, tidak melahirkan akhlak mulia? Mengapa tidak lahir? Sebab orang beribadah bukan kerana mencintai TUHAN. Dia beribadah dan bersyariat tapi terputus dengan TUHAN, sebab itu beribadah dengan terpaksa.


Setelah kejatuhan empayar Islam setelah 700 tahun, orang hanya mengenalkan syariat saja. TUHAN tidak dikenalkan lagi. Kalaupun hendak mengenalkan TUHAN, hanya mengenalkan saja, tidak sampai rasa cinta, tidak sampai rasa takut, ini penyebabnya.


Bahkan orang yang tidak kenal TUHAN, ketika beribadah jemu, maka untuk apa bersyariat. Sedangkan kalau kita buat kerja untuk orang yang kita kasihi, tidak kenal letih, rasa senang. Susah pun tidak mengapa. Tapi kalau bekerja untuk orang yang bukan kita kasihi, betapa tersiksa. Seperti kita buat kerja di pejabat, kita tidak suka dengan boss, betapa siksanya, hendak datang ke pejabat. Tapi kalau kita sayang dengan boss, kita buat kerja tak kenal letih.


Begitulah kalau sudah kasih, menjalankan arahannya kita rasa senang, sedekah rasa senang, puasa, solat rasa senang. Kalau kita tidak sayang, maka solat pun tidak terasa indah, tidak rasa senang, sebab tidak kenal dengan TUHAN, tidak kenal dengan yang punya syariat, itu penyakitnya. 


Kalau kita sayang dengan orang tua, maka kita tidak tunggu dia hendak beri makan atau tidak, apakah dia akan memberi pakaian atau tidak, kita tetap rasa senang. Tetapi kalau kita tidak sayang dengan TUHAN, bila doa kita tidak dikabulkan, kita marah dengan TUHAN. 


Kita dapat melihat dalam sebuah keluarga, anak yang baik, walaupun orang tua tidak memberi, dia tak marah, tapi anak yang jahat, orang tua tidak memberi, dia marah. Hamba yang baik, TUHAN tidak memberi, tidak apa-apa. Bagi dia, itu bukan satu masalah. Aku ingin berkhidmat dengan TUHAN. Kalau orang yang tak baik, ketika doanya tidak dikabulkan dia protes dengan TUHAN.


Yang sebenarnya kalau orang faham tentang TUHAN, maka yang lazat itu bukan ketika dia memberi sesuatu, tapi berkhidmat dengan Allah itu yang lazat. Dapat kelazatan berkhidmat itu satu nikmat yang besar. 


Tapi itu tidak mudah, mesti betul-betul kenal dengan TUHAN. Kalau sekadar beriman sahaja, tidak akan mencapai taraf itu. Sekadar iman yang sah sahaja, baru sampai tahap asas. Dari kecil sampai besar iman sampai tahap asas saja, walaupun solatnya banyak, wiridnya banyak, tapi iman tidak berkembang. Sebab itu akhirnya jemu dengan ibadah. Lebih-lebih lagi kalau TUHAN uji, hati pun berkata aku sudah solat, sudah puasa, sudah wirid banyak, tapi TUHAN masih menguji.


Sebab itu para malaikat, walaupun ibadah tidak banyak, hanya satu saja tapi ibadahnya terasa lazat, mabuk, sebab dia kenal TUHAN. Walaupun ibadahnya hanya tasbih saja, tahmid saja tapi terasa lazat. Kalau sujud, sujud saja dia terasa lazat. Malaikat itu hanya satu saja ibadahnya, dia sudah terasa lazat dengan ibadahnya itu, tidak jemu.




Begitu juga dengan Nabi Adam, ketika dia berbuat kesalahan, dia rasa menyesal dan sujud selama 40 tahun, dia tidak sedar sebab dia sudah terasa lazat dengan sujud itu. Kerana itu kalaulah kita dapat merasakan sebagaimana yang TUHAN firmankan, 


TUHAN bersama dengan hambaNya, di mana saja berada. Maka di mana-mana kita merasakan TUHAN melihat, TUHAN mendengar, dimana saja. Tentu kita tidak akan terganggu dengan hal-hal lain.


Kalaulah kita ibaratkan ada harimau di depan kita, kita sadar di depan kita itu betul-betul harimau, dapatkah saat itu kita teringat makan, teringat isteri, teringat ingin ke pasar malam dan lain-lain. Tentu tidak dapat. Begitulah juga dengan TUHAN, kalau kita merasa TUHAN itu wujud, mendengar, melihat, maka apa saja tidak akan menganggu kita, seperti wang, pangkat, kekayaan, dan lain-lain Sebab itu roh mesti kita hidupkan selalu dengan TUHAN. Rasa berTUHAN itu sangat penting, bukan hanya sekedar percaya sahaja dengan TUHAN.


Bukti Wujudnya Allah zahir pada manusia, jadi Puteri Nur Cahaya @ Cikgu iEta kongsikan tulisan Pak Lang saya, Pak Syeikh ini sebagai renungan kita bersama. Usah lupakan Tuhan walau di mana dan bagaimana pun keadaan kita. Moga 2022 terus ke hadapan dengan kisah baru lebih cemerlang jiwa kita. 🥰


Berkaitan :

  1. Di mana Allah?
  2. No commentlah

No comments:

Post a Comment

DISCLAIMER
Saya tidak bermusuh dengan mereka tetapi mereka telah berkelakuan biadap di facebook, melalui whatsap, telegram atau bersemuka telah

Aniaya, ugut, ghibah (mengumpat), tohmah, fitnah, caci-maki, hamun, mencarutkan, mengaibkan AQIDAH saya.

2021 baru saya tahu ini adalah jenayah cyberbully dan jenayah body shaming maruah, AQIDAH dan minda saya.

PDRM sifatkan mereka semua ini psikik dan scammer penunggang agama. Mereka ini kanak-kanak ribena kurang kasih sayang ghibah hal saya di laman sosial mereka antara tahun 2015, 2020 dan 2021.

Antaranya, Najeeb Abdullah, Saidila Abdul Rahman, Adnan Ibrahim (Tiffin Biru), Amir Shahmi Md. Ali, Mohd Nuur Fahmy Nuur Massailan (Fahmy Adam), Ahmad Fadzli Yusof (Ahmad Fadzli AlBasuti), Tengku Asmadi Tengku Mohammed (DTA), Cikgu Malek Wirajaya, Shaiful Rizuwa, Azrul Hisham Abd Halim, Sayf Al-Malawi, Muhammad James Baven, Muhammad Anis Hassan (Haniz Zerstoren), Muhd Arifin, Lyana Bajana, ليلي حيليدين، Tengku Azrul Hamdi Tuan Zolkapeli (Jalak Lenteng XI), Muhammad Anuar Ibrahim, Nasri Mardi Ismail (Cikgu ie), Syazrul Fadzly (Li), Wan Amir, Lynn Lyana Leen, Mohd Siddiq (Haris Kersani), Panglima Indra Shahril, رمضان ليستاري, Raja Rozieda Gee dan ramai lagi pengikut mereka. Semua yang mereka memaki-hamun, sindir, umpat, mencarut, aibkan saya melalui like, comment, share kembali semula kepada mereka.

DILARANG :
1) Minta sedekah secara online.
2) Mengumpat hal orang tiada kaitan dengan saya.
3) Kondem tanpa dengar hal sebenar, saya tidak mahu dengar dan saya tidak suka.
4) Sembang kosong.

BERIKLAN.
Ingin beriklan secara professional? Sila e-mail kepada kisahcikguieta@gmail.com

TERIMA KASIH
Terima kasih sudi berkunjung. Silakan kongsi untuk manfaat ramai. Sebarang cadangan dialu-alukan dan pertanyaan sila email ke panjialamnusantara@gmail.com

Penulis nama pena,
Puteri Nur Cahaya @ Cikgu iEta.

ARTIKEL TERKINI

FAHAMAN BAHAIYYAH MENGELIRUKAN PEMIKIRAN

FAHAMAN BAHAIYYAH MENGELIRUKAN PEMIKIRAN  [ Sumber Asal ] Fahaman Bahaiyyah adalah doktrin kefahaman mengelirukan yang nampak seperti benar ...